Langsung ke konten utama

Postingan

Yang Sama

Masih inget perkataan seorang senior waktu di kampus dulu. "Kalo kita masih dapat ujian yang sama di masa depan itu artinya kita belum lulus ujian di masa lalu. Makanya Allah uji kita lagi."Mirip-mirip sama yang diomongin sama atasan waktu di Annida dulu. "Kalau kita belum bisa ikhlas sama ujian dihadapan kita, harus siap kalau Allah kasih ujian dan masalah yang sama di masa mendatang."Sebenarnya capek sendiri saat kita mendapatkan masalah atau ujian yang berulang. Bawaannya kesel sama diri sendiri karena kok gini lagi, gini lagi sih. Mungkin karena bawaan karakter kita tersandung masalah yang sama. Atau mungkin hati kita yang belum ikhlas, makanya aura kita menarik masalah yang sama.Tapi, emang susah untuk ikhlas. Perlu banyak belajar dan berlatih.Padahal kalau udah ngelakuinnya terasa ringan dan plong loh.Ngejalanin masalah yang berulang itu juga jadi tenang. Cuma tetep aja sih berurai air mata. Zzz.
Postingan terbaru

Menghadapi Newborn Baby: Tribute to all Mommies

Udah merawat newborn baby aja nih. Padahal belum berkisah soal melahirkan yang maknyos! Gapapa lah ya. Feel free aja, insya Allah di lain episode.
Saat sedang hamil sempet ngerasa nggak pede kalau mikirin ngurusin bayi. Rasa nggak pede yang suka bikin panik dan akhirnya nggak mau dipikirin. Let it flow aja. Tapi, bukan berarti masa bodo, ya. Tetep banyak baca sih buat persiapan, cuma gimana nanti aja lah. Bismillah.
Pas sudah ketemu si bayi, awal-awal terutama pasca operasi di ruang rawat gabung, banyakan suami yang mengurus bayi. Soalnya saya nggak kuat! Luka operasinya masih sangat menganga. Lebay! Tapi emang gitu sih, gerak dikit aja berasa disayat-sayat. Apalagi kalau harus mondar-mandir ganti popok.
Jadilah urusan ganti popok dan gendong menggendong bagian suami. Saya cuma ngasih asi aja. Baru deh pas hari kedua saya mulai memangku si bayi dan seterusnya.
Bukan urusan gampang loh mengurus bayi, apalagi yang baru lahir. Belum pernah ngerasain sih ngerawat bayi yang rada gede juga…

Eat In Marugame Udon&Tempura Paragon Semarang

Makanan Jepang lagi nih. Susah emang menahan godaan untuk nggak nyobain makanan Jepang.
Sebenarnya udah tahu resto Jepang yang jaminan halalnya 100% dengan label MUI ini sejak kerja di Utan Kayu. Setiap kali main ke KoKas selalu ngeliat antrian yang bejibun di resto dengan konsep open kitchen ini (kalau nggak salah nebak). Sayangnya, belum kesampaian aja pas jalan-jalan ke KoKas untuk rela antri dan makan di sana.
Nah, ternyata di salah satu mall di kota Semarang ada juga nih cabang Marugame Udon. Jadilah nyobain pergi ke sana. Tadinya nggak mau bareng pak suami karena kayaknya pak suami agak kurang suka menu-menu internasional begini. Tapi, karena nggak boleh jalan-jalan sendiri, akhirnya makan bareng pak suami juga deh pas beliau ambil cuti :3
Mungkin karena kami makan di weekday, meskipun itu pas jam makan siang, restonya nggak rame-rame banget. Kalau saya boleh agak sok tahu, konsep restonya agak-agak self service ya. Mirip-mirip resto fast food Jepang yang udah terkenal itu, Hokb#n.

Bolehkah Aku Rindu?

Wajar nggak sih kalau pas dulu kita SMP, kita ngerasa kangen sama temen-temen SD?
Atau pas SMA excited banget kalau mau ada reuni atau buka bareng temen-temen SD atau SMP.
Apalagi udahan pas kuliah, ngerasa bahagia gitu kalau temen-temen zaman sekolah nyempetin ngumpul untuk silaturrahim.
Nostalgia masa lalu kayak gitu, kadang bisa bikin seneng dan bahagia karena cerita-cerita di masa lalu. Tapi, kadang juga bikin kita jadi napak tilas yang bisa happy ending atau malah jadi nyesek sendiri.
Harapannya sih bukan yang terakhir, ya, karena kok malah bisa bikin kita nggak bersyukur karena menyesali ketentuan hidup.
Seperti yang sedang saya rasakan sekarang nih. Gegara ngeliat foto-foto zaman masih single fighter jadi pekerja kantoran dan gegara mungkin agak bosan di rumah terus-terusan, muncul deh rasa rindu itu.

Kangen sama temen-temen kantor. Kangen sama kerjaan yang dulu dikerjain dari pagi sampe malem. Pun sama tekanan-tekanan yang membelit pas di masa kerja itu, meski pahit dan berat, kok y…

A Distance

Bismillah,
Jadi gini ceritanya. Beuh! Berasa mau cerita sesuatu yang penting aja.
Hm, sebenarnya penting nggak penting sih. Cuma mau sharing karena ini jadi pelajaran buat saya sebagai manusia yang sering banget kurang bersyukurnya sama kondisi yang sudah Allah ta'ala kasih.
Seperti tertera di profil saya, kalau per September 2016 kemarin, saya resmi pindah domisili tempat tinggal ke Lampung Tengah. Awalnya berasa sedih dan sepi sih, karena jauh dari keluarga dan teman-teman. Lonely dan nelangsa gitu. Emang agak lebay sih. Dikit-dikit mellow terus nangis, gara-gara pengen pulang. Entah ke Bogor, ke Utan Kayu, atau ke Semarang.
Sebenarnya lama-lama terbiasa juga, berdua sama suami aja di Lampung sana. Apa ya namanya? Mulai betah? 
Tapi, nggak bisa bilang gitu juga sih. Karena kadang masih suka komplain. Indikasi kurang bersyukurnya. Beda banget saya dan pak suami. Kalau mendapati sesuatu yang langka di Lampung, padahal itu biasa banget di tanah Jawa, sering ngeremehin dan memandang sebe…

Japanese Fusion Food di Wasabi Semarang

Bismillah.
Sudah ketiga kalinya nih nyobain makan di Wasabi Semarang. Pertama, waktu warung yang di Tembalang ini masih kecil dan belum direnovasi. Kedua, nyobain Wasabi yang di dekat pasar Bulu, sebelum Ina Swiss Jam kalau dari arah barat. Ketiga, balik lagi ke tempat yang di Tembalang yang ternyata udah lebih besar dari sebelumnya.
Kalau komentar saya soal Wasabi, cocok di lidah. Meskipun fusion, tapi nggak aneh-aneh dan sangat bisa dinikmati.
Waktu merasakan pertama kali langsung suka aja. Kedua kalinya yang nyobain cabang di dekat pasar Bulu, enaaak, suka deh kuah ramennya terutama yang miso. Cuma sayang, pas pesan ramen untuk take away, chicken ramennya agak failed karena daging ayamnya masih alot. 
Nah, pas baru kemarin nyobain menu black ramen di cabang Tembalang, failed lagi tuh karena kuah ramennya asin banget, nggak tau pake apa, tapi kok lidah saya ngerasa kaldu bubuk masak* yang kuat banget. 

Alhamdulillah, kalau untuk sushinya nggak mengecewakan, nggak kayak yang di warung seb…

Periksa Kehamilan di Lampung Tengah

Bismillah.
Wah, kayaknya blog ini udah bulukan banget ya. Lama kali nggak diupdate. Yah, begini ini ritmenya orang yang hidup ngandelin mood. Padahal ada ide dan kesempatan, tapi ampun-ampunan malesnya kalau nggak ada mood.
Biidznillah, kira-kira sebulan setelah menikah dan ikut suami ke Lampung Tengah, Alhamdulillah dikasih amanah untuk mengandung seorang bayi.
Sebagai perantau yang masih newbie soal dunia kehamilan, salah satu yang bisa diandalkan adalah googling. Apalagi perantau yang cuma berdua sama suami dan nggak ada saudara di sekitar yang bisa dijadikan tempat bertanya. Eh, ada sih, ibu-ibu sekelompok pengajian. Tapi, beberapa dari mereka merekomendasikan dokter Spog pria yang sudah senior gitu di Lampung Tengah ini. Sedangkan saya awalnya prefer cari dokter wanita apapun yang terjadi.
Jadilah di pemeriksaan kehamilan trimester pertama, berdasarkan rekomendasi teman suami, saya periksa jauh-jauh ke Bandar Lampung sana. FYI, perjalanan Lampung Tengah ke Bandar Lampung ditempuh dal…