Langsung ke konten utama

Postingan

Pikir Dulu Sebelum Beli Gendongan: Review Ergobaby Adapt (KW)

Sejak gabung di salah satu grup Whatsapp berisi ibu-ibu yang sering rame ngomongin apa aja, dari soal bayi dan lain-lain, banyak banget ilmu baru yang saya dapat terutama yang berhubungan dengan mengurus bayi. Termasuk soal gendong-menggendong.

Jujur saja saya baru tahu soal menggendong yang benar ya, di grup Whatsapp tersebut. Cara menggendong yang benar, mengapa harus m shape, gendongan ergonomis, dan sebagainya bisa dilihat di blog Indonesian Babywearers (silakan digoogling).

Nah, salah satu yang mendukung babywearing adalah gendongan!

Baru tahu loh saya kalau gendongan ergonomis impor harganya bisa sampai berjuta-juta. Makanya sampai ada barang kw atau replikanya.

Sebenarnya salah satu syarat gendongan ergonomis adalah bukan barang palsu/fake/kw/tiruan/replika. Sayangnya saya termasuk salah satu yang kena jebakan membeli barang kw.
Yep. Alasannya karena saat itu saya tergoda gendongan impor yang bisa dipakai untuk newborn tanpa tambahan insert dan ternyata sudah ada barang kw nya di In…
Postingan terbaru

Kegalauan Ibu #1 Pospak Vs Non-pospak

Jadi ibu itu ada-ada aja loh kegalauannya. Kali ini saya mau share soal pemakaian popok.Sejak lahir, keluar rumah sakit, dan saat harus disinar karena bilirubin tinggi, bayi saya selalu memakai popok kain. Itu hal yang sangat lumrah alias sangat wajar di lingkungan keluarga saya. Malah saya diwanti-wanti agar nggak pakai diapers alias pospak (popok sekali pakai) a.k.a. pampers untuk si bayi. Mengapa?Kalau kata ibu dan bude, bulik saya, kasihan si bayi kalau kecil-kecil udah pakai pospak terus. Mungkin di mata mereka pospak ini kayak plastik yang dikemas cantik sedemikian rupa menjadi penadah bak dan bab bayi. Pokoknya say no lah to pospak kalo buat pemakaian sehari-hari. Bayi saya pun baru saya pakaikan pospak usia 10 hari saat kontrol ke dokter, saat tidur di malam hari, dan saat bepergian. Selebihnya untuk sehari-hari si bayi pakai popok kain.Bisa bayangkan seberapa banyak cucian si bayi dalam sehari?Karena saya operasi sesar saat melahirkan, urusan cuci-mencuci popok dihandle ibu s…

Naik Pesawat Bersama Bayi 2 Bulan!

Planning awal sebenarnya nggak mau naik pesawat bareng si bayi di usia sedini itu. Eh, tapi, apa daya, pak suami yang udah dibujuk-bujuk untuk menunda kepulangan ke Lampung nggak berkenan. Ya sudah...Udah dari jauh-jauh hari deg-degan banget bakal bepergian bareng si bayi. Apalagi naik pesawat. Apalagi pesawatnya pake transit.Nanya-nanya ke saudara dan teman yang udah lebih dulu debut naik pesawat bareng bayi usia segitu, pesannya adalah pilih jam terbang pas jam tidur bayi dan disusuin saat take off-landing.Sempat konsul juga dengan dokter anak pas si bayi imunisasi. Kata beliau, amannya nunggu 3 bulan dulu, kalau mau maksa di bawah usia segitu, pastikan kondisi bayi fit, misalnya nggak lagi batuk pilek.Beliau juga pesan, mendingan saat di ruang tunggu bayi diajak main, supaya nanti pas di pesawat dia tinggal capek dan tidur. Saya sebenarnya masih bingung sih apa yang bikin khawatir atau membahayakan saat mengajak bayi naik pesawat? Kesimpulan saya beberapa sebabnya adalah khawatir o…

Yang Sama

Masih inget perkataan seorang senior waktu di kampus dulu. "Kalo kita masih dapat ujian yang sama di masa depan itu artinya kita belum lulus ujian di masa lalu. Makanya Allah uji kita lagi."Mirip-mirip sama yang diomongin sama atasan waktu di Annida dulu. "Kalau kita belum bisa ikhlas sama ujian dihadapan kita, harus siap kalau Allah kasih ujian dan masalah yang sama di masa mendatang."Sebenarnya capek sendiri saat kita mendapatkan masalah atau ujian yang berulang. Bawaannya kesel sama diri sendiri karena kok gini lagi, gini lagi sih. Mungkin karena bawaan karakter kita tersandung masalah yang sama. Atau mungkin hati kita yang belum ikhlas, makanya aura kita menarik masalah yang sama.Tapi, emang susah untuk ikhlas. Perlu banyak belajar dan berlatih.Padahal kalau udah ngelakuinnya terasa ringan dan plong loh.Ngejalanin masalah yang berulang itu juga jadi tenang. Cuma tetep aja sih berurai air mata. Zzz.

Menghadapi Newborn Baby: Tribute to all Mommies

Udah merawat newborn baby aja nih. Padahal belum berkisah soal melahirkan yang maknyos! Gapapa lah ya. Feel free aja, insya Allah di lain episode.
Saat sedang hamil sempet ngerasa nggak pede kalau mikirin ngurusin bayi. Rasa nggak pede yang suka bikin panik dan akhirnya nggak mau dipikirin. Let it flow aja. Tapi, bukan berarti masa bodo, ya. Tetep banyak baca sih buat persiapan, cuma gimana nanti aja lah. Bismillah.
Pas sudah ketemu si bayi, awal-awal terutama pasca operasi di ruang rawat gabung, banyakan suami yang mengurus bayi. Soalnya saya nggak kuat! Luka operasinya masih sangat menganga. Lebay! Tapi emang gitu sih, gerak dikit aja berasa disayat-sayat. Apalagi kalau harus mondar-mandir ganti popok.
Jadilah urusan ganti popok dan gendong menggendong bagian suami. Saya cuma ngasih asi aja. Baru deh pas hari kedua saya mulai memangku si bayi dan seterusnya.
Bukan urusan gampang loh mengurus bayi, apalagi yang baru lahir. Belum pernah ngerasain sih ngerawat bayi yang rada gede juga…

Eat In Marugame Udon&Tempura Paragon Semarang

Makanan Jepang lagi nih. Susah emang menahan godaan untuk nggak nyobain makanan Jepang.
Sebenarnya udah tahu resto Jepang yang jaminan halalnya 100% dengan label MUI ini sejak kerja di Utan Kayu. Setiap kali main ke KoKas selalu ngeliat antrian yang bejibun di resto dengan konsep open kitchen ini (kalau nggak salah nebak). Sayangnya, belum kesampaian aja pas jalan-jalan ke KoKas untuk rela antri dan makan di sana.
Nah, ternyata di salah satu mall di kota Semarang ada juga nih cabang Marugame Udon. Jadilah nyobain pergi ke sana. Tadinya nggak mau bareng pak suami karena kayaknya pak suami agak kurang suka menu-menu internasional begini. Tapi, karena nggak boleh jalan-jalan sendiri, akhirnya makan bareng pak suami juga deh pas beliau ambil cuti :3
Mungkin karena kami makan di weekday, meskipun itu pas jam makan siang, restonya nggak rame-rame banget. Kalau saya boleh agak sok tahu, konsep restonya agak-agak self service ya. Mirip-mirip resto fast food Jepang yang udah terkenal itu, Hokb#n.

Bolehkah Aku Rindu?

Wajar nggak sih kalau pas dulu kita SMP, kita ngerasa kangen sama temen-temen SD?
Atau pas SMA excited banget kalau mau ada reuni atau buka bareng temen-temen SD atau SMP.
Apalagi udahan pas kuliah, ngerasa bahagia gitu kalau temen-temen zaman sekolah nyempetin ngumpul untuk silaturrahim.
Nostalgia masa lalu kayak gitu, kadang bisa bikin seneng dan bahagia karena cerita-cerita di masa lalu. Tapi, kadang juga bikin kita jadi napak tilas yang bisa happy ending atau malah jadi nyesek sendiri.
Harapannya sih bukan yang terakhir, ya, karena kok malah bisa bikin kita nggak bersyukur karena menyesali ketentuan hidup.
Seperti yang sedang saya rasakan sekarang nih. Gegara ngeliat foto-foto zaman masih single fighter jadi pekerja kantoran dan gegara mungkin agak bosan di rumah terus-terusan, muncul deh rasa rindu itu.

Kangen sama temen-temen kantor. Kangen sama kerjaan yang dulu dikerjain dari pagi sampe malem. Pun sama tekanan-tekanan yang membelit pas di masa kerja itu, meski pahit dan berat, kok y…